Memuat berita yang memihak kepada ISLAM

Juli 24, 2008

Ke Israel Obama Dukung Yahudi dan Kecam Iran

sumber hidayatullah.com
Dalam kunjungannya ke Israel terbaru, calon presiden AS Barack Obama berjanji akan tetap mendukung Israel. Ia juga mengatakan, Iran sebagai ancaman
Calon presiden AS dari Partai Demokrat Barack Obama berjanji dengan teguh akan mendukung Israel dalam kunjungannya ke Yerusalem hari Rabu (23/7) kemarin, sebelum bertemu dengan para pemimpin Palestina di Tepi Barat Sungai Jordan.
Dalam lawatan ke kota Sderot di Israel selatan, Obama memperingatkan bahwa Iran yang bersenjata nuklir akan menjadi ancaman besar bagi keamanan dunia.

Senator Illionis itu menjanjikan komitmennya bagi keamanan Israel dan bagi pembicaraan perdamaian Timur Tengah selama melakukan lawatan dua hari di kawasan tersebut.

Dia telah menemui para pemimpin Israel serta Presiden Palestina Mahmoud Abbas.
“Iran yang memiliki nuklir akan menjadi ancaman besar dan dunia harus mencegah Iran memiliki senjata nuklir,” kata Obama.

Selain itu, Obama, juga berusaha menenangkan kecemasan di kalangan beberapa pemilih AS turunan Yahudi mengenai kebijakannya terhadap Israel, mengatakan dalam komentar-komentarnya kepada para wartawan dia berharap dapat membantu mewujudkan perdamaian di Timur Tengah.

“Saya berada di sini pada lawatan saya untuk menegaskan kembali hubungan khusus antara Israel dan AS, komitmen saya yang kekal terhadap keamanannya,dan harapan saya saya dapat bertindak sebagai mitra efektif apakah sebagai senator atau sebagai presiden, dalam mewujudkan perdamaian yang lebih kekal di wilayah tersebut,” katanya.

Senator Illinois itu, yang mengadakan pertemuan dengan Presiden Israel Shimon Peres, menggambarkan Israel sebagai suatu “keajaiban yang telah mekar” sejak pendiriannya 60 tahun silam. Dengan memakai skulacap (kopiah) Yahudi, dia kemudian meletakkan karangan bunga putih di museum peringatan Yad Vashes Holocaust.

“Biarkan anak-anak kita datang ke sini dan mengetahui sejarah ini agar mereka dapat menambahkan suara mereka untuk menyatakan “tidak akan pernah lagi,” demikian tulis Obama dalam buku tamu museum itu.

Ratusan aparat keamanan Palestina bertopi baja dengan menyandang senapan otomatis berjajar di kanan kiri jalan Ramallah, di Tepi Barat Sungai Jordan yang diduduki, ketika Obama berangkat menuju kota itu dari Yerusalem untuk mengadakan pembicaraan bersama Presiden Palestina Mahmoud Abbas dan PM Salam Fayyad. [cha, berbagai sumber/www.hidayatullah.com]

Tinggalkan sebuah Komentar »

Belum ada komentar.

RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Blog di WordPress.com.

%d blogger menyukai ini: