Memuat berita yang memihak kepada ISLAM

Juli 19, 2008

Ketua PBNU: PBB Tidak Adil kepada Palestina

sumber eramuslim.com
Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) lebih peka ketika berurusan dengan Israel. Sebaliknya, jika ada masalah dengan Palestina, organisasi negara-negara se-dunia pimpinan Sekretaris Jenderal Ban Ki-Moon itu tak mampu berbuat banyak. Hal tersebut dikatakan Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) KH Hasyim Muzadi dalam jumpa pers di Jakarta, Jumat (18/7).

Menurutnya, PBB cenderung tidak menjalankan dengan tegas dan adil setiap resolusi yang dikeluarkan berkaitan dengan Israel. “Kalau ada resolusi yang kira-kira merugikan Israel, tidak dijalankan (oleh PBB). Sebaliknya, (resolusi) tidak efektif untuk Palestina, ” ujarnya.

Sikap berat sebelah yang ditunjukkan PBB itu, lanjut Hasyim, juga didukung Amerika Serikat (AS) dan beberapa negara sekutunya. Sebab, dalam kenyataannya, negara adidaya pimpinan Presiden George W. Bush itu cenderung membela Israel.

Akibatnya, Sekretaris Jenderal International Conference of Islamic Scholars (ICIS) itu mengatakan, konflik berkepanjangan antara Palestina dengan Israel, tak pernah terselesaikan. Cita-cita perdamaian antara kedua negara itu hingga kini tak pernah terwujud.

Namun, tandas Hasyim, ada juga faktor lain yang turut mendukung langgengnya konflik Palestina-Israel, yakni tidak adanya persatuan di dalam bangsa Palestina sendiri. Selama ini, bangsa Palestina terpecah menjadi beberapa bagian hingga menyulitkan perjuangannya sendiri.

Tak hanya itu. Negara-negara Arab dan negara di kawasan Timur Tengah pun tak memiliki kesamaan pandangan mengenai nasib bangsa Palestina. “Negara-negara Arab ada yang mendukung (Palestina), ada yang aktif (memperjuangkan Palestina), dan ada yang kacau, ” urai Hasyim.

Karenanya, menurutnya, konflik Palestina-Israel dapat diakhiri, salah satunya, jika PBB berani bertindak tegas dan adil atas resolusi-resolusi yang dikeluarkan. Artinya, sikap berat sebelah yang dijalankan PBB selama ini, tak lagi digunakan.

Selain itu, persatuan negara-negara Arab dan negara-negara Islam serta bangsa Palestina sendiri, juga menjadi faktor penting bagi penyelesaian konflik tersebut. (novel/nuol)

Tinggalkan sebuah Komentar »

Belum ada komentar.

RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Blog di WordPress.com.

%d blogger menyukai ini: