Memuat berita yang memihak kepada ISLAM

Desember 13, 2008

Muhammadiyah: Antara, Pembaruan dan Pembauran

Filed under: Henry Salahuddin,MA, Seputar pemikiran islam — Tag:, , — iaaj @ 9:08 am

sumber dari hidayatullah.com
Muhammadiyah dikenal dengan gerakan pembaharuan (tajdid) yang dikenal dengan TBC. Kini, sedang dilanda gerakan baru “pembauran” dengan menawarkan konsep multikulturalisme-sinkritisme

Oleh: Henri Shalahuddin, MA *

Muhammadiyah sejak lahirnya dikenal sebagai organisasi yang konsisten dengan gerakan pembaruan (tajdid) dalam mengikis praktik-praktik penyimpangan agama. Pembaruan yang disuarakan Muhammadiyah adalah pemurnian agama dari segala bentuk Takhayul, Bid’ah dan Churafat (TBC), sekaligus merupakan upaya pencegahan terhadap munculnya praktik pembauran (sinkritisme) tradisi dan keyakinan pagan yang berseberangan dengan akidah Islam.

Gerakan pembaruan ini terbukti efektif dalam membentengi akidah umat. Tokoh-tokoh Muhammadiyah berikutnya pun meneruskan pola dakwah ini. Mereka dengan arif membimbing masyarakat untuk menjadi muslim yang lebih baik. Konsekwensinya, para tokoh Muhammadiyah pun memperbaiki mutu pendidikan. Mereka tidak serta merta mengkafir-kafirkan atau menganjurkan aksi anarkhis pada sebagian umat yang masih terjangkit TBC, apalagi jika disebabkan ketidaktahuan.

Ternyata, setelah waktu berselang, ada segelintir tokoh internal Muhammadiyah yang mulai mempertanyakan, mengusik bahkan menyalah-nyalahkan pemberantasan TBC yang menjadi pola pembaruan awal di Muhammadiyah. Pola ini dinilainya tidak akomodatif dengan keberagaman budaya dan kearifan lokal. Di samping itu, pola TBC juga diyakini bertentangan dengan semangat multikulturalme dan bahkan, tidak segan-segan dipandang sebagai pemicu radikalisme dan anarkhisme.

Pembaruan dan Pembauran

Buku “Pola Gerakan Muhammadiyah Ranting: Ketegangan antara Purifikasi dan Dinamisasi”, adalah salah satu contoh buku yang ditulis untuk membelokkan orientasi pembaruan Muhammadiyah menjadi “pembauran” yang berpolakan sinkritisme. Buku ini ditulis oleh tiga orang peneliti, salah satunya adalah mantan rektor di salah satu universitas Muhammadiyah dan saat ini memimpin salah satu daerah di Jawa Timur. Pada tanggal 25 April 2008 , saya telah mengirimkan surat kepada salah seorang penulis yang berisi kritik terhadap buku ini. Namun sampai saat ini, tidak ada jawaban dari yang bersangkutan.

-o0o-

Di buku ini dinyatakan bahwa warga Muhammadiyah yang masih mengikuti pembaruan “tempo doeloe” dianggap sebagai penganut Islam Murni yang tidak toleran, hobi menuduh dan memojokkan sesama muslim:

“Dengan demikian pemurnian Islam yang dilakukan Muhammadiyah di suatu daerah yang didominasi ahli syariah bisa mendorong lahirnya fundamentalisme. Dengan basis Islam murni ini pula, para penganjurnya “menuduh”, mendiskreditkan “muslim lain”, “Muhammadiyah lain” yang tidak sepaham dengan “heresy” yang dipenuhi dengan takhayul, bid’ah dan khurafat dan karenanya dianggap sesat. Sebuah klaim kebenaran (truth claim) yang pada akhirnya mesti diiringi dengan penilaian bahwa mereka yang dhalalah pasti masuk neraka”. (hal. 186)

Membaca pernyataan di atas, kita akan bertanya-tanya: Bagaimana mungkin dakwah dilakukan oleh orang yang tidak mengerti syariah? Lalu dengan ukuran apa Islam disiarkan? Adakah korelasi antara syariah dan fundamentalisme?

Dalam Pocket Oxford Dictionary edisi 1999, dinyatakan: “belief or opinion contrary to orthodox religious (especially Christian) doctrine.” Istilah ini digunakan otoritas gereja di Barat untuk dilebelkan pada sekelompok orang yang dianggap sesat karena telah menyimpang dari keyakinan dan praktek keagamaan ortodoks atau dari pemahaman yang baku . Pelaku heresy, biasanya dihukum bakar, badannya ditarik oleh beberapa ekor kuda ke arah yang berlawanan atau disiksa sampai mati dengan alat-alat penyiksaan khusus yang diciptakan oleh pihak gereja (inkuisisi). Sejarah kelam seperti ini tidak pernah terjadi dalam peradaban Islam apalagi Muhammadiyah.

Dengan semangat menggebu-gebu, tim penulisnya yang berjumlah tiga orang seolah-olah ingin menyingkirkan kacamata syariah dari aktivitas keilmuan, karena syariah dipandang tidak ilmiah, egois dan tidak toleran:

“Pendekatan keilmuan tersebut tentu berbeda dengan pendekatan normatif syariahistis yang selalu menawarkan kebenaran tunggal. Kesalahan besar Muhammadiyah dalam mengapresiasi budaya yang selalu dianggap menyimpang dengan memakai ukuran dan kacamata syariah adalah bagian dari ego gerakan yang harus dihindari”. (hal. 251-252)

Pernyataan di atas sebenarnya hanyalah wujud kebingungan intelektual karena mewarisi cara pandang dikhotomis Barat-sekular yang memisahkan antara ilmu dan agama. Mereka menganggap bahwa seorang muslim tidak akan pernah menjadi good moslem dan good scholar (sarjana yang baik) pada saat yang bersamaan. Seakan-akan seorang yang agamis tidak pernah berfikir secara ilmiah dan akademis, atau dengan kata lain untuk menjadi good scholar, seseorang harus melepaskan cara pandangnya sebagai muslim yang selalu dibatasi berbagai konsekwensi keIslamannya. Ini sama saja dengan ungkapan bahwa untuk menjadi objektif dan ilmiah, seseorang harus bersikap netral agama, netral keyakinan dan netral kepercayaan.

Pola dikhotomis inilah yang menjadi watak dasar paham sekularisme. Sekularisme sengaja dijadikan alternatif karena kegagalan para pemikir posmodernis Barat dalam memahami konsep Tuhan, sehingga menghasilkan konsep akal yang ateistik. Akhirnya, lahirlah paham humanisme. Sebuah paham yang bermuara pada kepentingan manusia dan mendasarkan pada kebebasan yang kosong dari bimbingan wahyu, bahkan berusaha melawan dan merebut posisi Tuhan. Rasa takut dilawan dengan mengusir Tuhan, bukan dengan mengimani-Nya. Kegelisahan dilawan dengan keangkuhan dan sikap menentang; bukan dengan mengingat-Nya (dzikr). Musibah (Tragedy) dianggap tidak ada hubungannya dengan Tuhan dan takdir, tapi karena kebodohan manusia dan berhenti pada absolutisme hukum kausalitas.

Tanpa sikap kritis dan mempedulikan akibatnya, tim penulis buku “Pola Gerakan Muhammadiyah Ranting” mencomot ide sekular. Lalu mereka mereduksi definisi agama sebatas masalah sentimental, privat dan bentuk ritual yang tidak mempunyai arti sama sekali pada kehidupan sosial. Reduksi seperti ini jelas sekali sebuah distorsi dari konsep Islam yang sebenarnya. Bagi mereka, Islam adalah agama yang tanpa Syariah, tanpa kerangka hukum, dan tidak mempunyai fungsi bagi masyarakat.

Cara pandang tim penulis yang dikhotomis juga bisa dilihat dari maraknya penggunaan dan pembenturan terminologi-terminologi yang berasal dari tradisi sekular lalu disematkan dalam wacana keIslaman, seperti Islam murni (Islam ortodoks) vs Islam sinkretis, Islam lokal, Islam Normatif vs Islam Historis, kesalehan normatif vs kesalehan sosial.

Ungkapan seperti ini adalah sebuah kecenderungan yang menempatkan Islam sebagai agama yang berevolusi dan menyesuaikan dengan perkembangan zaman dan tempat. Dampaknya, akan meniscayakan adanya pemecahan Islam menjadi Islam Arab, Islam Jawa, Islam Sunda, Islam Klasik, Islam abad pertengahan, Islam Modern, dst. Seakan-akan tidak ada lagi Islam yang satu, yang tetap dan disepakati melainkan hanya memandang Islam dari pendekatan sosiologis sebagai agama yang terus ber-evolusi dari masa ke masa. Sebuah pandangan yang lazim ditemui dalam sosiologi Barat yang menempatkan agama sebagai bagian dari budaya.

Dalam pada itu, pola pikir semacam ini akan melahirkan sekte “Islam Warna-warni”. Sekte ini dalam berinteraksi dengan budaya, biasanya permisif terhadap hal-hal Takhayul, Bid’ah dan Khurafat dan memandangnya sebagai sebuah eksistensi mutlak yang harus diakui oleh ajaran agama manapun. Sekte “Islam Warna-warni” sebenarnya berakar tunjang pada paham posmodernisme yang menitikberatkan pada pola “dekonstruksi”, dimana sebuah agama tidak boleh semena-mena mengatur pertumbuhan kultur masyarakat. Pola dekonstruksi selalu menolak segala ajaran agama yang bersifat formal dan baku. Sehingga ketika pola dekonstruksi ini dipaksakan untuk diterapkan dalam Islam, maka dampaknya akan mengaburkan batasan yang jelas antara yang qath’i dan zhanni, antara tsawabit dan mutaghayyirat, antara yang ijma’ dan ikhtilaf, antara yang mutawatir dan ahad dst. Dan di sisi lain akan mengutamakan realitas budaya dan kondisi sosial untuk berkuasa dalam memaknai teks wahyu (Al-Quran dan Hadits). Larangan berbuat syirik yang bersifat final dan baku pun akhirnya bisa berubah dan negotiable.

Paham multikulturalisme kerap dipahami secara ekstrimis sebagai pemujaan atas perbedaan dan menganggap bahwa setiap identitas budaya memiliki keaslian tersendiri. Sehingga orang-orang yang bukan bagian dari identitas ini adalah “pihak luar” yang tidak berhak bicara. Pada akhirnya berujung pada gerakan kedaerahan dan bumiputeraisasi yang eksklusif dan mengagung-agungkan budayanya sendiri.

Proses interaksi antar budaya dan peradaban adalah sangat lumrah. Sebagaimana juga terjadi antara Islam dengan peradaban Parsi, Romawi dan Yunani, maupun Islam dan Barat. Interaksi, asimilasi dan transformasi peradaban dilakukan secara selektif dengan mempertimbangkan segala aspek, termasuk pengaruh muatan nilai-nilai (value Ladin) dan kesesuaiannya terhadap ajaran Islam. Hal ini dapat kita lihat misalnya dalam penterjemahan istilah-istilah Yunani (‘ulum al-awa’il) kedalam bahasa Arab yang dilakukan para intelektual muslim klasik yang sangat selektif, seperti kata filsafat (greek: philo-sophia, Arab: falsafah), relativisme (greek: sophos [sophism], Arab: sufasthaiyyah), dst. Istilah-istilah tersebut tetap dalam aslinya, baik dalam nama maupun penggunaannya. Jadi semua istilah itu tidak digunakan untuk mengukur kebenaran atau kekeliruan ajaran Islam, baik dari sisi akidah maupun syariahnya. Bahkan tidak jarang sebuah istilah dikritisi secara mendalam karena bertentangan dengan nilai-nilai dan ruh Islam.

Adopsi (adoptation) sebuah terminologi tanpa proses adaptasi (adaptation) adalah bencana keilmuan (confusion and corruption of knowledge; afatul ‘ilmi). Model pendekatan terhadap Islam seperti yang dilakukan tim penulis ini, akan menyulitkan umat (khususnya warga Muhammadiyah) untuk dapat mengenal pasti apa yang menjadi masalah kaum muslimin dan apa yang hanya ditampilkan seolah-olah ia adalah masalah mereka, sedangkan ia sebenarnya adalah masalah umat agama-agama lain.

Kesimpulan

Buku “Pola Gerakan Muhammadiyah Ranting: Ketegangan antara Purifikasi dan Dinamisasi” secara umum membahas persinggungan antara budaya dan agama. Yakni, bagaimanakah peran Muhammadiyah saat bersentuhan dengan budaya lokal? Apakah budaya lokal harus diadopsi dan diakomodir secara mutlak ataukah harus dihapus dan disesuaikan dengan ajaran agama?

Kecenderungan terhadap konsep sosiologi Barat, akhirnya menempatkan agama sebagai bagian dari budaya. Agama sama sekali tidak memiliki otoritas untuk membatasi eksistensi budaya lokal. Pengalaman dan trauma Barat terhadap agamanya di masa lampau (masa-masa sebelum renaissance, enlightenment, aufklarung), dijadikan pisau bedah dalam mengoreksi gerakan pembaruan Muhammadiyah yang aktif dalam memberantas TBC. Sebagai gantinya, tim penulis menawarkan konsep pembauran ala multikulturalisme-sinkritisme yang menolak dominasi kacamata syariah. Akhirnya, kebenaran tidak lagi didasarkan pada ajaran agama, tapi pada ketentuan akal publik (collective reason) dari masyarakat setempat menurut standar kwantitas. Famadza ba’dal haq illa l-dhalal?

* Penulis adalah putera pendiri Muhammadiyah Ranting Sumberrejo Bojonegoro

2 Komentar »

  1. Assalamualaikum wr wb

    semoga Allah selalu mencurahkan rahmat kepada Ustad Henri dan Ustad2 Insist lain dalam menegasi kan paham sipilis

    Komentar oleh arifrahmanlubis — Desember 24, 2008 @ 1:24 am


Umpan RSS untuk komentar-komentar pada pos ini. TrackBack URI

Berikan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

The Silver is the New Black Theme. Buat situs web atau blog gratis di WordPress.com.

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d blogger menyukai ini: