Memuat berita yang memihak kepada ISLAM

Juli 7, 2008

Siapakah Imam Syafi’i, Apakah Pelaku Bid’ah?

sumber eramuslim.com
Assalamu ‘aalikum warahmatullahi wabarakatuh,
Semoga pak Ustadz Ahmad Sarwat, Lc selalu berada dalam lindungan dan rahmat Allah SWT.
Begini pak Ustadz, saya mohon pak Ustadz bisa memberikan sedikit penjelasan tentang As-syafi’i, siapakah sebenarnya dia? Sebab banyak orang yang mengaku bermazhab syafi’i, namun kalau saya perhatikan kok banyak perilakunya yang bertentangan dengan hadits yang shahih. Benarkah dia sering menggunakan hadits yang lemah dalam mazhabnya?
Mohon dijelaskan sedikit dengan sosok beliau, agar kami punya kejelasan dalam masalah ini.
Sebelumnya kami ucapkan terima kasih jazakumullah khairal jaza’,
wassalamu alaikum wr. wb.
Marwan
Jawaban
Assalamu ‘alaikum warahmatullahi wabarakatuh,

Salah satu julukan buat Al-Imam Asy-Syafi’i adalah naashirussunnah, artinya pembela sunnah. Maka sangat terbalik kalau dikatakan bahwa beliau adalah tokoh bid’ah. Ini disebutkan oleh Al-Imam An-Nawawi tentang Asy-Syafi’i tatkala Asy-Syafi’i tiba di Iraq.

As-Syafi’i sebenarnya seorang muhaddits besar (ahli hadits), namun karena prestasi beliau di bidang fiqih sangat fenomenal, ke-muhadditsan beliau jadi tidak kelihatan. Kalah dengan cahaya sosok beliau sebagai ahli fiqih yang jauh lebih terang. Ibarat cahaya bintang yang sedemikian terang di malam yang gelap, begitu datang sinar matahari, maka cahaya bintang seakan redup.

Padahal sesungguhnya beliau adalah seorang ahli hadits dan tidak pernah menggunakan hadits yang lemah atau dhaif. Yang dituduhkan oleh orang yang kurang mengenal sosok beliau memang terkadang kurang akurat.

Al-Imam Asy-Syafi’i adalah orang yang sangat berhati-hati dalam menggunakan hadits. Beliau tidak akan mengguatkan suatu hadits yang dhaif atau lemah untuk membangun pendapatnya. Kalau pun ada hadits yang beliau gunakan dan dituduhkan sebagai hadits yang lemah, sesungguhnya tidak demikian, namun boleh jadi beliau punya jalur dan sanad khusus yang tidak dimiliki oleh para muhaddits lainnya.

Yang menarik, ternyata silsilah yang beliau miliki adalah silsilah yang paling shahih yang pernah ada di muka bumi. Yang mengatakan demikian justru maestro kritik hadits sendiri, Al-Bukhari. Sebab As-Syafi’i adalah murid Al-Imam Malik dan mengambil riwayat dari imam itu. Dan dalam dunia hadits, kita mengenal ada istilah silsilah dzahabiyah, rantai emas.

Silsilah dzahabiyah adalah jalur periwayatan yang paling shahih, yaitu jalur sanad dari Imam Malik, dari Nafi’, dari Ibnu Umar. Al-Bukhari mengatakan tidak ada jalur periwayatan yang lebih shahih dari jalur ini. Dan Al-Imam Asy-Syafi’i berada di dalam jalur ini, karena beliau mengambil hadits dari Al-Imam Malik.

Bahkan kitab Al-Muwaththa’ karya Al-Imam Malik telah dihafalnya dalam waktu hanya 9 hari di usia 13 tahun.

Al-Imam Ahmad bin Hanbal rahimahullah pernah ditanya tentang sosok Asy-Syafi’i dengan pertanyaan, apakah Asy-Syafi’i seorang ahli hadits? Maka imam ahli hadits ini menjawab dengan sangat tegas, “Demi Allah, beliau adalah ahli hadits. Demi Allah, beliau adalah ahli hadits. Demi Allah, beliau adalah ahli hadits.”

Al-Imam Ar-Razi pernah berkata bahwa Asy-Syafi’i menulis kitab hadits secara khusus, yaitu Musnad Asy-Syafi’i. Itu adalah kitab hadits yang teramat masyhur di dunia ini. Tidak ada seorang pun dari ahli hadits dan mengerti ilmunya yang bisa mengkritik kitab ini. Kalau pun ada penolakan, datangnya dari mereka yang sama sekali tidak mengerti ilmu hadits, yaitu dari para ahli ra’yi (ahli akal).

Nasab Asy-Syafi’i

Muhammad bin Idris Asy Syafi’i (150 – 204 H) adalah pendiri madzhab Syafi’i. Dipanggil Abu Abdullah. Nama aslinya Muhammad bin Idris. Nasab beliau bertemu dengan Rasulullah saw. pada kakek beliau Abdul Manaf. Jadi boleh dibilang bahwa As-Syafi’i merupakan keturunan Bani Quaraisy sebagaimana Rasulullah SAW juga.

As-Syafi’i dilahirkan pada tahun 150 hijriyah di Gaza, Palestina. Dahulu disebut dengan wilayah Syam. Tahun itu adalah tahun wafatnya Abu Hanifah. Nantinya Asy-Syafi’i meninggal dunia setelah berkelana ke berbagai negeri Islam di Mesir tahun 203 H.

Masa Kanak-kanak: Hafal Quran, Syair dan Ahli Bahasa Arab

Setelah ayah Imam Syafi’i meninggal dan dua tahun kelahirannya, sang ibu membawanya ke Mekah, tanah air nenek moyang. Ia tumbuh besar di sana dalam keadaan yatim.

Sejak kecil Syafi’i cepat menghafal Quran, riwayat menyebutkan bahwa beliau telah hafal Quran di usia yang teramat dini, yaitu 5 tahun. Selain Quran, beliau juga banyak menghafal syair sastra Arab yang indah. Beliau juga sangat pandai bahasa Arab secara nahwu dan sharf.

Sampai-sampai Al-Ashma’i berkata, ”Saya mentashih syair-syair Bani Hudzail dari seorang pemuda dari Quraisy yang disebut Muhammad bin Idris, ”Imam Syafi’i adalah imam bahasa Arab.”

Masa Remaja: Menjadi Mufti Termuda

Di Mekah, Imam Syafi’i berguru fiqih kepada mufti di sana, Muslim bin Khalid Az-Zanji. Karena ketekunannya, semua ilmu fiqih dilalapnya dengan cepat. Beliau juga cerdas dan benar-benar seorang yang berbakat menjadi mufti.

Az-Zanji kemudian mengakui kemampuan muridnya yang ajain itu sehingga beliau mengizinkannya memberi fatwa ketika masih berusia 15 tahun. Wah, luar biasa. Kalau sekedar jadi mufti di kampung-kampung atau di pelosok pedesaan, wajar-wajar saja.

Tapi ini menjadi mufti di Masjid Al-Haram Makkah, tempat yang begitu mendunia, didatangi oleh jutaan umat manusia setiap tahunnya. Dan di tempat yang paling mulia di muka bumi itulah, As-Syafi’i telah menjadi mufti dalam usia yang teramat belia.

Mahasiswa Pasca Sarjana Madinah Imam Malik

Merasa masih kurang ilmu, Asy-Syafi’i mendengar bahwa di Madinah (Masjid Nabawi) ada seorang alim besar yang ilmunya sangat luas dan mendalam. Beliau adalah Al-Imam Malik rahimahullah.

Maka As-Syafi’i muda bertekad belajar dan berguru kepada tokoh besar dunia Islam itu. Tapi kelas itu adalah kelas untuk ulama besar, bukan untuk anak muda belia berusia belasan tahun.

Namun Asy-Syafi’i tidak pantang mundur. Meski kelas itu khusus untuk ulama yang rambutnya sudah putih semua, beliau tetap penasaran ingin belajar kepada Al-Imam Malik.

Maka berbekal hafalanya atas kitab Al-Muwaththa’ yang tebal itulah Asy-Syafi’i mendaftarkan diri. Akhirnya beliau diterima mengaji kitab Muwattha’ kepada Imam Malik dan menghafalnya dalam 9 malam.

Ke Yaman

Puas menyerap semua ilmu Al-Imam Malik, Imam Syafi’i kemudian pergi ke Yaman dan bekerja sebentar di sana. Kemudian pergi ke Baghdad (183 dan tahun 195), di sana ia menimba ilmu dari Muhammad bin Hasan.

Imam Syafi’i bertemu dengan Ahmad bin Hanbal di Mekah tahun 187 H dan di Baghdad tahun 195 H. Dari Imam Ahmad bin Hanbal, Imam Syafi’i menimba ilmu fiqhnya, ushul madzhabnya, penjelasan nasikh dan mansukh-nya. Di Baghdad, Imam Syafi’i menulis madzhab lamanya (madzhab qadim).

Kemudian beliau pindah ke Mesir tahun 200 H dan menuliskan madzhab baru (madzhab jadid). Di sana beliau wafat sebagai syuhadaul ilm di akhir bulan Rajab 204 H.

Salah satu karangannya adalah “Ar-Risalah” buku pertama tentang ushul fiqh dan kitab “Al-Umm” yang berisi madzhab fiqhnya yang baru. Imam Syafi’i adalah seorang mujtahid mutlak, imam fiqh, hadis, dan ushul. Beliau mampu memadukan fiqh ahli Irak dan fiqh ahli Hijaz.

Imam Ahmad berkata tentang Imam Syafi’i, ”Beliau adalah orang yang paling faqih dalam Al-Quran dan As Sunnah, ” “Tidak seorang pun yang pernah memegang pena dan tinta (ilmu) melainkan Allah memberinya di ‘leher’ Syafi’i, ”.

Thasy Kubri mengatakan di Miftahus Sa’adah, ”Ulama ahli fiqh, ushul, hadits, bahasa, nahwu, dan disiplin ilmu lainnya sepakat bahwa Syafi’i memiliki sifat amanah (dipercaya), ‘adaalah (kredibilitas agama dan moral), zuhud, wara’, takwa, dermawan, tingkah lakunya yang baik, derajatnya yang tinggi. Orang yang banyak menyebutkan perjalanan hidupnya saja masih kurang lengkap, ”

Dasar madzhabnya: Al-Quran, Sunnah, Ijma’ dan Qiyas. Beliau tidak mengambil perkataan sahabat karena dianggap sebagai ijtihad yang bisa salah. Beliau juga tidak mengambil Istihsan (menganggap baik suatu masalah) sebagai dasar madzhabnya, menolak maslahah mursalah, perbuatan penduduk Madinah.

Imam Syafi’i mengatakan, ”Barangsiapa yang melakukan istihsan maka ia telah menciptakan syariat, ”. Penduduk Baghdad mengatakan, ”Imam Syafi’i adalah nashirussunnah (pembela sunnah), ”

Kitab “Al-Hujjah” yang merupakan madzhab lama diriwayatkan oleh empat imam Irak; Ahmad bin Hanbal, Abu Tsaur, Za’farani, Al-Karabisyi dari Imam Syafi’i.

Sementara kitab “Al-Umm” sebagai madzhab yang baru Imam Syafi’i diriwayatkan oleh pengikutnya di Mesir; Al-Muzani, Al-Buwaithi, Ar Rabi’ Jizii bin Sulaiman.

Imam Syafi’i mengatakan tentang madzhabnya, ”Jika sebuah hadits shahih bertentangan dengan perkataanku, maka ia (hadis) adalah madzhabku, dan buanglah perkataanku di belakang tembok, ”

Demikian sekilas tentang sosok Asy-Syafi’i rahimahullah, untuk mendalaminya, kita bisa membaca begitu banyak rujukan dan literatur, baik yang lama maupun yang modern berbentuk disertasi ilmiyah.

Yang lumayan komplit dan ilmiyah adalah kitab yang ditulis oleh seorang ulama besar Indonesia yang telah menghabis 40-an tahun lebih masa hidupnya di Mesir dan Saudi. Beliau adalah Dr. Nahrawi Abdussalam almarhum, dan untuk disertasinya beliau menulis kitab Al-Imam Asy-Syafi’i baina madzhabaihil qadim wal jadid.” (Al-Imam Asy-Syafi’i: Di antara dua pendapatnya yang lama dan yang baru).

Kitab setebal 700-an halaman ini, sayangnya, belum ada yang menterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia. Namun acara kajian buku ini berlangsung sudah beberapa tahun ini setiap dua pekan sekali, digelar berbarengan dengan shalat shubuh berjamaah di wilayah Jakarta Selatan. Nama lembaga yang menyelenggarakannya adalah Majelis Al-Bahtsi wat Tahqiq Assalam.

Biasanya diselenggarakan berpindah-pindah dari satu masjid ke masjid lainnya. Sekali digelar pengajian ini, yang hadir tidak kurang dari 1.500 sampai 2000-a jamaah dari berbagai pelosok ibu kota.

Sekretariatnya bernomor telepon 021-79966 24 atau 081314172675 dengan Bapak Haji Sahlani. Semoga informasi ini bermanfaat.

Wassalamu ‘alaikum warahmatullahi wabarakatuh,

Ahmad Sarwat, Lc

About these ads

Tinggalkan sebuah Komentar »

Belum ada komentar.

Umpan RSS untuk komentar-komentar pada pos ini. TrackBack URI

Berikan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

The Silver is the New Black Theme. Buat situs web atau blog gratis di WordPress.com.

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d blogger menyukai ini: